You Have Someone?

Title: You Have Someone

Author: @dinaalifa

Cast: KyuYoung or Changsoo

Genre: Romance, Sad

Length: 2641 Words

Rating: PG 15

Assalamualaikum.wr.wb *Berhubung masih suasana lebaran*

Sebelumnya author minta maaf kalau ada salah ya readers sekalian. Author sekalian ucapin, Selamat Hari Raya Idul Fitri 😀

Haaiii, ada yang kangen ngga sama aku? Wkwk, ngga dikangenin juga ngga papa, yg penting lebaran kemarin aku udah dapet ciuman mesra dari Kris *Apa coba?

Maaf, lagi-lagi ff baru sebelum buat ff yang lain dirampungin. Oh ya, ini ff masih bingung banget nentuin cast nya jadi tolong dibaca dulu yah readers baru nanti readers semua tentuin castnya 😀

Ah udahlah, kayaknya aku kebanyakan omong  deh 😀

Sorry for the typo, or the weird story

Happy reading ^^

***

Kegembiraan pasti akan berakhir tawa

Kesedihan pasti akan berakhir tangis

Namun, bagaimana jika aku gembira tetapi aku menangis?

Perlahan namun pasti, kucurigaan itu muncul juga. Aku mencoba untuk menghiraukannya tetapi rasa aneh itu kembali menggelayuti pikiranku. Sebenarnya bukan salahnya jika ia berpaling. Akulah yang patut disalahkan. Karena aku, tak bisa mengandung darah dagingnya.

“Apa kau mandul?” Pertanyaan itu. Benar-benar membuatku jatuh. Terlebih yang mengatakannya adalah suamiku sendiri. Aku hanya menunduk, tak berani menjawabnya. Bahkan aku sendiri juga bingung, dokter tak mengatakan kejadian pastinya padaku.

“Kenapa tak menjawab? Apa kata dokter kandungan tadi?” Dia- suamiku- masih saja mendesakku dengan pertanyaan-pertanyaan yang sangat kuhindari. “Aku tak tahu. Mungkin Tuhan belum ingin mempertanggung jawabkan aku untuk memiliki anak, mungkin juga aku – mandul” Kyuhyun- nama suamiku- mengusap wajahnya kasar. Kemudian ia membawaku untuk duduk di sofa depan televisi. Aku mendesah pelan. Aku merasa bersalah dengannya.

“Maafkan aku” Aku menunduk tak berani menatap wajahnya. Aku benar-benar wanita hina, dan rahimku ini, aku benar-benar mengharapkan ada jiwa yang hidup didalamnya. Kyuhyun mengelus punggungku pelan. Rasanya ingin sekali aku menangis. “Tidak apa-apa, mungkin benar, kita masih belum dipercaya untuk memiliki anak” Dia tersenyum paksa, mau tak mau aku juga mencoba membalasnya. Meski aku tahu, ini hanyalah kamuflase.

***

Hingga larut malam begini, Kyuhyun belum juga pulang. Berkali-kali aku berusaha untuk menghubungi ponselnya dan berkali-kali juga aku aku mendapatkan suara operator yang menjawab panggilanku. Kutatap jam dinding besar yang terpampang diruang tengah, pukul sebelas malam. Akhir-akhir ini ia memang sering sekali pulang larut. Entahlah, aku tak tahu pasti ia pulang jam berapa. Aku hanya mendapati kehadirannya ketika pagi hari.

Aku mulai beranjak menuju meja makan. Masakanku, sia-sia saja. Tak mungkin juga aku menyajikan makanan yang sudah dingin ini pada Kyuhyun. Ia pasti akan menolaknya. Dengan sedikit berat hati akhirnya aku membuang semua makanan itu. Sudahlah, memakannya sendiri pun aku juga tidak selera.

Aku kembali duduk pada sofa ruang tengah. Termangu, dengan pikiranku yang terfokus pada Kyuhyun. Aku sungguh mengkhawatirkannya. Bukan apa-apa, hanya saja aku takut jika waktuku bersamanya tidak akan lama lagi. Mungkin saja dia mencari seseorang diluar sana. Jika itu terjadi, maka berakhirlah hidupku.

Aku mendapati diriku yang masih terbaring di ranjang empuk kamarku. Aku mengerjap pelan, bukankah aku tidur di sofa. Aku melirik kesamping, Kyuhyun masih tertidur pulas disana. Mungkin memang dia yang membawaku kemari.

***

Author POV

Fotografi memang hidup yang dipilih namja ini. Seharian ia hanya menghabiskan penuh waktunya untuk berkeliling kota mencari tempat dengan objek yang menurutnya menarik. Bahkan diusianya yang menginjak 26 tahun ini, dia masih tak memiliki seorang yang dianggapnya spesial dihatinya. Entahlah, namja itu memang unik.

“Sampai kapan kau akan bertahan seperti ini Shim Changmin? Kau tak iri denganku yang sudah menimang satu anak eoh?” Teman sekaligus hyung nya- Yunho- memang selalu mencibir status dirinya yang masih sendiri. Changmin hanya mendengus malas, ia tak pernah tertarik untuk segera menikah. Baginya, masa lajang itu sangat cocok dengannya. Dia dengan bebas bisa pergi kemanapun tanpa mendapat omelan.

“Aku tak berminat menjadi sepertimu diusiaku sekarang” Jawabnya pendek yang berhasil membuat Yunho geram.  Changmin beranjak berdiri dari duduknya dan segera keluar ruangan bersama dengan kamera SLR yang selalu siap bertengger di lehernya. “Ya! Mau kemana kau sekarang?” Ia masih bisa mendengar suara teriakan temannya itu, namun dengan sengaja ia menghiraukannya.

“Jangan mengikutiku. Kau akan lelah jika kau berjalan bersamaku” Cegahnya karena sedari tadi Yunho masih saja mengikuti dirinya dibelakang. Yunho menggeram kesal, betapa keras kepalanya teman yang sudah dianggapnya adik itu.

***

Kyuhyun berada dirumah, ya hari ini hari Minggu. Hari yang benar-benar dinantikan Sooyoung untuk bersama dengan suaminya. Meski sebenarnya tak ada hal spesial yang selalu Kyuhyun lakukan, hanya dengan bersamanya lah itu sudah suatu kesenangan tersendiri bagi Sooyoung. Kyuhyun masih menggunakan PSP nya untuk menyalurkan hobinya- bermain game. Sedangkan Sooyoung, ia masih sibuk untuk sekedar membersihkan debu yang menempel pada setiap perabot rumahnya.

Sooyoung menemukan ponsel Kyuhyun yang berdering diatas meja kecil disamping bufet yang masih ia bersihkan. Ia menatap benda kecil itu ringan, ada rasa penasaran yang terselip dalam dirinya. Selama ini ia memang tak pernah memegang ataupun membuka isi ponsel suaminya.

“Baiklah, aku hanya akan mengambilnya kemudian memberikan pada Kyuhyun” Desisinya pelan. Sooyoung kemudian beralih mengambil ponsel itu. Ternyata hanya sebuah pesan. Ia mulai mengaktifkan ponsel tersebut dan matanya terbelalak ketika membaca pengirim pesan tersebut. “Victoria chagi, siapa dia?” Sooyoung mulai menebak-nebak sendiri. Rasa penasaran itu semakin membuatnya yakin untuk segera membuka isi pesan tersebut. Dia melirik Kyuhyun sejenak. Lelaki itu bahkan hanya akan berkonsentrasi pada game-nya tanpa memedulikan dirinya.

Dengan tangan gemetar Sooyoung memberanikan diri untuk membuka pesan tersebut. Matanya sukses melotot tak percaya ketika isi pesan tersebut terbuka dan dengan mudah ia dapat membacanya. Jantungnya berdegup keras dan dadanya benar-benar sesak kali ini. Rongga tubuhnya seakan dipenuhi oleh hal-hal aneh hingga ia tak mampu untuk segera bernafas. Nafasnya benar-benar tercekat.

From: Victoria chagi

Kyuhyun-ah aku benar-benar bosan seharian ini. Datanglah ke apartemenku dan kita tidur bersama

Sebelah tangan kanannya ia gunakan untuk menutup mulutnya rapat. Ia semakin gencar untuk membuka isi pesan Kyuhyun yang lainnya. Tangannya dengan cekatan membuka kotak masuk pada ponsel milik suaminya. Dengan sedikit takut-takut akhirnya ia memutuskan untuk membaca seluruh isi pesan yang banyak dikirim oleh Victoria chagi-nya tadi.

Datanglah ke apartemenku

Ayo kita berkencan

Aku juga mencintaimu, maka dari itu ceraikanlah istrimu yang tak berguna itu dan mari kita menikah

Kyuhyun-ah aku sungguh kedinginan, maukah kau datang keapartemenku dan menghangatkanku?

Sooyoung terengah dan mulutnya benar-benar terbuka sangat lebar. Keningnya kini mulai bercucuran keringat dingin. Hatinya terasa tertohok hanya dengan membaca beberapa penggal isi pesan antara suaminya dengan orang tak diketahuinya itu. Ini baru beberapa saja, masih ada banyak lagi pesan dari Victoria yang belum ia baca. Sooyoung yakin, ia tak dapat menahan tangisnya jika ia memilih untuk melanjutkan membacanya lagi.

Sooyoung tak bisa mengatakan suaminya itu berselingkuh. Bukan salah Kyuhyun jika ia memilih mencari wanita lain, bukan salahnya jika ia merasa jenuh padanya. Sepenuhnya ini bukan salah Kyuhyun, tetapi ini – salahnya.

“Kau sedang apa Soo?” Dia menoleh takut pada orang yang memanggilnya. Kyuhyun berjalan maju mendekatinya. Ia meraih ponselnya yang ada di genggaman Sooyoung. Kyuhyun terkesiap ketika melihat apa yang dibuka Sooyoung pada ponselnya. Seketika wajahnya berubah kusut dan sedikit ketakutan. “Soo ini tidak seperti yang kau-“. “Tidak apa-apa oppa. Aku baik-baik saja” Dengan cepat Sooyoung menyela ucapan Kyuhyun.

Kyuhyun merasa bersalah ketika melihat Sooyoung yang hanya tersenyum kepadanya. Ia benar-benar ceroboh, bagaimana bisa ia lupa menghapus file pesannya. “Oppa aku ingin melanjutkan bersih-berrsihku. Ini ponselmu, maaf karena aku membukanya tadi” Sooyoung bersikap seolah tak terjadi apa-apa.

Sooyoung segera berlalu dari tempat Kyuhyun berdiri. Lelaki itu masih bingung dengan sikapnya yang benar-benar diluar dugaannya. Sooyoung masuk kedalam kamar mandi rumahnya, dia berjongkok lelah. Matanya memerah menahan tangis dan tubuhnya benar-benar gemetar mendapati pengkhianatan suaminya yang bahkan telah ia percaya sepenuhnya.

Sooyoung menelungkupkan kepalanya diantara kedua kakinya. Sekuat tenaga ia menahan tangisannya agar tak pecah untuk sekarang ini. Ia harus tegar, bagaimanapun juga ia pantas diperlakukan seperti ini dan tidak sepatutnya ia marah. Kecewa? Itu sudah pasti!

“Aku ingin memiliki seorang bayi” Desisnya parau. Ia menengadah keatas langit-langit kamar mandinya. Ia memang lebih memilih berdiam disini, jika ia berada dikamarnya sekarang mungkin saja Kyuhyun akan tahu kesedihannya. Menurutnya, itu memalukan!

***

Changmin POV

Dasar ahjussi gila! Bagaimana bisa dia memaksaku mengikuti kencan buta seperti ini. Sepertinya Yunho hyung benar-benar ingin merendahkan martabatku sebagai namja tampan. Aku menerawang keseluruh ruangan restoran yang sudah dipesan Yunho hyung itu. Cukup nyaman dan tidak terlalu ramai. Kembali kubuka file gambar pada kameraku. Aku mengecek beberapa gambar itu lagi sembari menunggu yeoja yang katanya akan dikenalkan denganku.

Hingga lima belas menit berlalu aku masih saja duduk sendirian. Aku mulai mengumpat kesal. Ingin sekali aku meninggalkan tempat ini dan segera pergi dari sini. Aku paling tidak suka menunggu dan bagiku itu adalah hal yang paling membosankan.

Samar-samar aku mulai mendengar suara seseorang yang sedang beradu ucapan. Aku tersenyum jahil, sepertinya mendengarkan omelan mereka akan sedikit menghilangkan rasa bosanku. Kulirik pasangan yang duduk tepat dibelakang bangkuku. Sepertinya mereka pasangan yang ideal. Aku mulai menajamkan telingaku untuk mendengarkan setiap perbincangan mereka. Masa bodoh jika aku menambah dosa, aku hanya butuh hiburan untuk rasa bosanku.

“Istriku sudah tahu tentang hubungan kita” Aku semakin tertarik untuk mendengarkannya ketika pasangan pria itu berucap. Aish.. ternyata mereka pasangan selingkuhan. “Sudah kubilang sejak awal, kau harus menceraikan istrimu. Segera!” Tsk. Jahat sekali fikiran wanita itu. Entah mengapa aku justru membayangkan bagaimana perasaan istri pria tersebut. Sepertinya akan sakit sekali jika dikhianati oleh pasangannya seperti itu.

“Lalu bagaimana? Apakah Sooyoung mendiamkanmu dirumah? Jika iya, baguslah. Kau bisa menginap terus di apartemenku” Aku semakin memundurkan kursiku kebelakang mendekati kursi pria itu. Kurasa aku semakin tertarik saja dengan perbincangan mereka ini. Meskipun tindakanku ini termasuk tindakan paling bodoh yang pernah kulakukan. Aku melirik kebelakang sejenak, berpura-pura tengah mencari seseorang padahal ekor mataku menatap pada wajah wanita jahat itu. Cih.. wajahnya saja yang cantik, kelakuannya benar-benar buruk.

“Dia tetap memperlakukanku seperti biasa. Seolah tak terjadi apa-apa” Haish.. bodoh sekali istrinya itu. Jika aku menjadi dia, langsung saja aku akan menghajarnya kemudian meminta cerai darinya. Jika seperti ini terus, aku pasti akan emosi sendiri. Sudahlah Shim Changmin, lagian kau juga tak mengenal siapa mereka!

“Annyeonghaseyo” Aku masih saja merutuki diriku- tepatnya telingaku- yang sedari tadi tak bisa kuhentikan untuk mendengar perbicangan pasangan selingkuhan itu. Ck. Menyebalkan, sungguh! “Annyeonghaseo” Kutatap telapak tangan yang sedari tadi mengayun di depan wajahku kilat. “Annyeong” Balasku cepat. Yeoja itu langsung saja duduk di kursi depanku. Aku sedikit mencuri pandang kearahnya. Cantik, tentu saja! Yunho hyung tak pernah mengenalkanku dengan wanita jelek. Kebanyakan perempuan kenalannya itu cantik dan sudah pasti berkantong tebal. Tapi satu, mereka tidak memiliki manner yang bisa dikatakan baik.

“Kenalkan, aku Yuri” Dia mengulurkan tangannya didepanku. Aku melirik tangan lentik itu sejenak kemudian menjabatnya. “Ya. Kurasa Yunho hyung telah menceritakan banyak tentangku padamu” Ucapku pendek dengan tanpa penekanan, datar. Yuri mengangguk kemudian setelahnya ia hanya terdiam. Aish.. dia memang lembut, cantik, dan sepertinya juga perhatian hanya saja dia terlalu pendiam. Tidak cocok denganku.

Kurogoh kantung celana jeansku dan menemukan ponselku. Segera kuketik pesan kepada Yunho hyung kemudian segera mengirimnya.

Hyung, aku menolak Yuri!

***

Author POV

Setelah seminggu semenjak kejadian itu Sooyoung memang masih bersikap biasa pada Kyuhyun. Dia masih melayani suaminya itu dengan baik. Melayani dengan artian mencucikan baju, memasakkan makanan, menyetrika pakaian, sampai hal-hal kecil lainnya yang suaminya itu butuhkan. Sooyoung mulai menganggap biasa kejadian itu. Ia telah introspeksi pada dirinya sendiri meskipun itu tidaklah wajib ia lakukan. Ia sadar, dirinyalah yang serba kekurangan untuk ukuran laki-laki semacam Kyuhyun.

Meski begitu, Kyuhyun juga tak kunjung meminta maaf padanya ataupun berusaha menjelaskan apa yang terjadi pada Sooyoung. Lelaki itu seakan mati rasa terhadap istrinya sendiri. Selama itu juga Kyuhyun masih saja pulang hingga larut malam. Sooyoung tak ambil pusing akan hal itu. Ia tahu jika suaminya pasti akan mengunjungi wanita bernama Victoria itu lagi, maka dari itu ia memilih untuk tidak menunggu kedatangan suaminya lagi.

Sekarang ini tak ada sesuatu yang diharapkan Sooyoung pada sosok Kyuhyun. Ia tahu pasti, cepat ataupun lambat Kyuhyun sudah pasti akan menceraikannya. Yang seharusnya ia persiapkan kali ini adalah- mencoba tersenyum. Tersenyum, tentu saja untuk menutupi rasa sakit hatinya yang bahkan lebih sakit ketika ia dihantam sebuah sembilu sekalipun.

Hari ini hari Minggu, pagi-pagi sekali Sooyoung beranjak dari ranjang empuknya dan segera beralih menuju pada kamar mandinya. Ia membersihkan tubuhnya kemudian mengganti pakaiannya dengan baju yang cocok untuk melakukan olahraga. Celana training panjang berwarna abu-abu dan juga kaus putih oblong ditambah jaket yang juga berwarna senada dengan celananya. Ia baru saja akan segera membuka pintu kamarnya jika saja Kyuhyun tidak terusik dari tidurnya.

“Kau mau kemana pagi-pagi begini?” Demi Tuhan, Sooyoung menahan nafasnya ketika mendengar suara suaminya sendiri. Betapa ia merindukan sosok hangat itu. “Aku bertanya – kau ingin pergi kemana?” Kyuhyun mengulang pertanyaannya kembali. Ia berjalan mendekati tubuh Sooyoung yang sudah berdiri di ambang pintu kamar mereka. Jantung Sooyoung kembali berdegup kencang ketika tangan Kyuhyun menyentuh pundaknya dengan begitu tiba-tiba. Ya ampun, perasaan seperti ini, persis seperti apa yang ia rasakan ketika ia jatuh cinta kepada Kyuhyun dulu.

“Aku ingin berolahraga. Rasanya tubuhku mulai kaku dan hampir remuk” Ucapnya tanpa berfikir. Kyuhyun tersenyum sejenak mendengar jawaban Sooyoung. Dia masih sama lucunya dengan dulu – hanya saja, ia tak lagi bisa membahagiakan dirinya lagi seperti dulu. Ya, kenangan manis mereka memang terukir ketika dulu, entah tahun barapa itu. “Kalau begitu, aku ingin ikut denganmu” Sahut Kyuhyun pendek kemudian ia bernajak menuju kamar mandi. “Tunggulah sebentar” Ia sedikit memohon sebelum akhirnya ia menghentak pintu kamar mandi dengan sedikit keras hingga meninggalkan bunyi berdebum.

Mereka berdua berlari beriringan. Tak ada percakapan ataupun candaan yang menemani mereka berdua. Kyuhyun merasa canggung dengan Sooyoung setelah kejadian seminggu yang lalu. Sedangkan Sooyoung, ia berusaha mati-matian untuk menekan detakan hebat jantungnya. Ia harus melupakan suaminya, itu wajib!

Sekarang mereka berdua tampak terengah dan memilih untuk beristirahat di taman buatan komplek perumahan mereka. Sooyoung memilih untuk duduk pada bangku disebelah pohon rindang. Ia menghirup udara sebanyak mungkin untuk mengisi udara di paru-parunya yang dirasanya hampir kosong. Kyuhyun menilik wajahnya pelan, wajahnya istrinya yang kelelahan itu, benar-benar manis.

“Soo,” Kyuhyun berniat menggumamkan nama istrinya namun secara tak sengaja Sooyoung justru mendengarnya. Sooyoung melirik cepat kearah Kyuhyun dan mendapati kini suaminya yang seakan terlihat salah tingkah didepannya. “Ada – apa?” Bahkan untuk menjawab ucapan suaminya, Sooyoung mulai merasa canggung. Seharusnya tidak seperti ini, meskipun salah satu diantara mereka telah kehilangan rasa cinta untuk pasangannya, harusnya mereka tetap bisa akrab seperti sedia kala. Dan Sooyoung, seharusnya ia baru merasa canggung jika mereka benar-benar sudah bercerai. Sekarang mereka masih bersama dan seharusnya tak ada alasan canggung lagi untuk keduanya.

“Kenapa kau seperti ini?” Pertanyaannya itu terkesan seperti gumaman bagi Sooyoung. Tiba-tiba saja wajah wanita itu berubah muram. Ia menundukkan kepalanya, seolah ia takut mendengar penjelasan Kyuhyun yang mungkin saja bisa lebih menyakiti hatinya itu. “Kau sudah tahu jika aku berselingkuh tetapi kenapa kau masih teruskan sikap baikmu itu kepadaku?” Kyuhyun sedikit menatap Sooyoung nanar. Sooyoung menoleh pada Kyuhyun dan hanya menampilkan senyum tipisnya yang memang sudah lama sekali ia rencanakan.

“Kau berselingkuh dariku, tentu itu bukanlah kesalahanmu. Terkadang perasaan manusia itu masih seering berubah meskipun kita telah memasuki masa dewasa. Aku tak bisa menyalahkan siapapun jika kau menyukai wanita lain. Dan jika itu terjadi, maka yang dapat kulakukan adalah merelakanmu” Sooyoung merasakan wajahnya mulai memanas kembali. Pertahanannya runtuh seketika. Ia sudah berkali-kali berusaha kuat untuk mengatakan hal ini, namun rasa tidak rela itu selalu melanda hatinya. Dia sungguh mencintai suaminya, sungguh berharap jika suaminya dapat menatap lurus kearahnya lagi atau paling tidak meliriknya.

“Oppa, lebih baik kau jujur jika kau menyukai wanita lain. Jangan bersembunyi seperti ini kepadaku. Kau tahu rasanya? Benar-benar sakit. Aku tak akan menahanmu untuk tetap disampingku, jika kau mulai jenuh padaku maka ceraikanlah saja aku. Itu lebih baik daripada kau berselingkuh dibelakangku seperti ini” Kyuhyun hanya terdiam mencermati setiap ucapan Sooyoung yang benar-benar mengena dihatinya. Dia merasa bersalah sekarang ini. Sooyoung benar-benar wanita yang sabar hingga memendam perasaannya sedalam ini.

“Aku mengikhlaskanmu oppa. Terserah jika oppa akan menceraikanku atau tidak. Aku – akan menerima setiap keputusanmu” Kyuhyun merasa dilema ketika mendengar ucapan istrinya. Sooyoung benar-benar rapuh sekarang ini, ketegarannya selama seminggu ini terhapus sudah. Tiba-tiba Kyuhyun merogoh sakunya ketika dirasakannya ponsel yang dikantonginya bergetar. Kyuhyun menggenggam ponsel itu, sedikit takut untuk mengangkat panggilannya. Sooyoung melirik ponsel Kyuhyun sebentar dan ia sudah tahu siapa yang menghubungi suaminya tersebut. Kyuhyun menatap khawatir padanya sedangkan ia hanya memperlihatkan senyuman singkatnya itu pada Kyuhyun.

“Angkatlah oppa. Mungkin dia membutuhkanmu” Kyuhyun sedikit merasa tak enak pada Sooyoung namun ia juga tak bisa menolak untuk menerima panggilan dari selingkuhannya tersebut. Kyuhyun lagi-lagi beranjak pergi meninggalkan Sooyoung.

“Mungkin benar – dia tak mencintaiku lagi” Desisnya tertahan. Sekarang ini tinggallah ia sendiri disini, tak ada alasan lagi baginya untuk menutupi kedoknya. Ia rapuh, maka dari itu ia mulai menangis. “Hanya disini saja, biarkan aku menangis” Sooyoung mulai meracau tak jelas. Air mata yang selama ini sudah ia tahan kini berjatuhan dengan begitu deras.

Seorang pria kini tengah menatap prihatin padanya.

Delete or Next?

Lanjutannya tergantung readers semua aja yah 😀

Maaf yah kalau ceritanya absurd banget. Oh iya, itu cast nya kan belum pasti. Mumpung masih prolog jadi aku minta readers sekalian untuk nge-voting cast akhirnya. Kyuyoung atau Changsoo. Kalau aku sih lebih milih Changsoo aja. Dicerita atas yg ada pov perorangannya kan juga Sooyoung sama Changmin doang. Kekeke 😛

Terserah readers aja deh mau pilih yang mana, nanti aku ambil suara terbanyaknya aja. Pilih Changsoo dong, biar ada ff Changsoo lagi di blog nista ini *plak! Modus author”

Okedeh, silakan divote lewat komentar dibawah ya, like juga kalau bisa. Hehehe 😀

Iklan

98 thoughts on “You Have Someone?

  1. aku setuju sama kamu thor! gak rela kyu sama soo…
    liat penghianatan kyu, rasanya sesak! biar changsoo endingnya…jebaall
    buat soo bahagia, dan buat kyu kehilangan…

    • kalo sama endingnya kyu juga enak bgt tuh si kyupil-_- masa iya dia hbs selingkuh trus dengan baiknya soo mau baikan lg gt.
      changsoo aja deh thor. biar nambah ff changsoo lhoh /ditendang author/ kwkwk

  2. Chingu…bikin akhirnya Soo sama Changsoo……
    Kyu oppa jahat bnget…gak tulus mencintai Soo….
    bikin Si Vic ahjuma itu selingkuh sama pria lain biarin Kyu oppa turut merasai sama yang Soo rasa…sama2 impas ya kan…..
    kurasa disini yang mandul itu Kyu oppa…
    liatin aja nanti disaat Soo udah nikah sama Min oppa…terus punya anak sihh…hahaha
    baru saat itu Kyu oppa nyesel…..

  3. i hope changsoo in the end, pwease… pwease.. i begged on your knees! >< /lebay/
    kyuhyun udah jahat banget di sini, aku bener-bener gak rela kalo kyuyoung di akhir cuma gegara sooyoung yang kelewat baik sama kyu.
    kyupil sialan itu harus dikasih pelajarahn sekali-kali, bias dia ngerasain sakit hati kayak yang setiap changmin rasain pas jadi orang ketiga di ff kyuyoung.
    changsoo ya ya ya? ^^

  4. Qu terserah author, yg penting ending ny happy n Soo eon bhagia.hehe.
    Tp, yg pasti crita ny hrus Lanjut….
    Jgn lama2 ea thor, i’m wait.

  5. Nyesek thor baca ffx..
    tp daebbak deh..

    kyu jahat amat sih ma soo..

    next chap d tnggu..
    kalo bisa endingx changsoo..
    bikin kyu nyesel donk thor cz udah slingkuh muehehehe #plakk

    hwaiting thor,!

  6. Hiks . .
    Aqu pengen bnget ni fF kyu yg jadi changmin, changmin yang jdi kyu agar end.y bisa Kyuyoung . .

    Kalo d liHat dri cerita d atas end.y mending chansoO aja, trus buat si vict it nyesel krena udah jahat bnget. Kyu jga harus nyesel. .

    Thor aqu nangIs, aqu nangIs thor . . ByangIn. .

    HuwaAaAa , kyuyoung knapa kalian harus d pisahkan d fF ni. Gak rela. HIks 😦
    tpi aqu jga gak rela soO dpet bekas slngkuhan.y vict. .
    Aku juga bingung thor . .

    TerSerah dEh yg pnting next cepet d post n jgn d hapus . . MaAp udah teriak2 . . HIks . Gumawo. Aku pamit pulang kampung *pletak Auw .

  7. sebener’a suka kyuyoung tapi kyu bener2 nyakitin hati soo eonni bgt , kyu terlalu labil . udah lah ama changmin oppa aja . bikin kyu nyesel . klu bisa bikin soo hamil sama changmin oppa aja #readergila , biar si kyu kyu itu nyesel #esmosi . next part terusin ya thor 🙂

  8. sebener’a suka kyuyoung tapi kyu bener2 nyakitin hati soo eonni bgt , kyu terlalu labil . udah lah ama changmin oppa aja . bikin kyu nyesel . klu bisa bikin soo hamil sama changmin oppa aja #readergila , biar si kyu kyu itu nyesel. next part terusin ya thor

  9. pengennya sih endingnya kyuyoung ;-; but it’s up to you thor.. semoga di part-part selanjutnya kyuhyun dibut nyesel senyesel-nyeselnya. feelnya dapet bgt, btw aku comment part 2 dulu baru ini /curcol/ ditunggu part 3 nya ya thor~

  10. Ping-balik: You Have Someone? (3) | All About Sooyoung and Her Pairing

  11. Ping-balik: All About Sooyoung and Her Pairing

  12. apapun castnya tetep dukung yg pasti kyuoppa harus menyesal disini karna udah bener2 nyakitin soo eonni, tp changsoo lebih cocok kayanya thor buat cerita ini hehehe wah galau pilih kyuyoung atau changsoo ya, harus terus dilanjut ya thor fanficnya bakalan aku tunggu terus fighting..

  13. Ping-balik: You Have Someone? -5- | Choi Sooyoung's Fan

  14. Ping-balik: You Have Someone – 6 | Choi Sooyoung's Fan

  15. Wah, kyuhyun jahat bgt!
    Tegaaa….
    Itu berarti kyu gak tulus dong sm soo. Ceritanya sedih, feelnya oke…
    Aku penasaran dgn part 2 nya…
    Aku ijin baca ne chingu…
    Gumawo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s